Gudang Info yang berisi Berita, Cerita, Hiburan, dan Ilmu Pengetahuan

Sunday, 18 January 2015

Stres Menjadi Penyebab Meningkatnya Kadar Kolesterol

Khoirudin Joyo

Terdapat bukti yang menunjukkan bahwa stres dapat meningkatkan denyut jantung seseorang, menurunkan kemampuan sistem kekebalan tubuh untuk melawan flu dan meningkatkan penanda inflamasi tertentu.

Hal ini dilaporkan dalam Psikologi Kesehatan edisi November yang diterbitkan oleh American Psychological Association (APA). Dalam sampel dari 199 pria dan wanita sehat setengah baya, peneliti Andrew Steptoe, D. Sc, dan Lena Brydon, Ph.D., dari University College London meneliti bagaimana individu bereaksi terhadap stres dan apakah reaksi ini dapat meningkatkan kolesterol dan meningkatkan risiko kardiovaskular di masa depan. Perubahan kadar kolesterol total, termasuk low-density lipoprotein (LDL) dan high-density lipoprotein (HDL), yang dinilai dalam peserta sebelum dan tiga tahun setelah menyelesaikan dua tugas stres.

Studi kami menemukan bahwa individu bervariasi dalam respon kolesterol mereka terhadap stres, kata Dr. Steptoe. "Beberapa peserta menunjukkan peningkatan besar bahkan dalam jangka pendek, sementara yang lain menunjukkan respon yang sangat sedikit. Tanggapan kolesterol yang kita diukur di laboratorium mungkin mencerminkan cara orang bereaksi terhadap tantangan dalam kehidupan sehari-hari juga.

Stres Menjadi Penyebab Meningkatnya Kadar Kolesterol
Stres (img:apartmajiskokmozirje)
Jadi responden kolesterol yang lebih besar untuk menekankan tugas akan responden besar untuk situasi emosional dalam hidup mereka. Ini adalah tanggapan dalam kehidupan sehari-hari yang menumpuk akan menyebabkan peningkatan kolesterol puasa atau lipid tingkat tiga tahun kemudian. Tampaknya reaksi seseorang terhadap stres merupakan salah satu mekanisme tingkat lipid yang lebih tinggi dapat berkembang."

Sesi pengujian stres yang terlibat memeriksa kardiovaskular peserta, fungsi inflamasi dan hemostatik sebelum dan setelah tanggapan mereka terhadap kinerja pada tugas-tugas perilaku cukup stres. Tugas stres yang digunakan adalah komputerisasi gangguan warna-kata dan cermin pelacakan. Tugas warna-kata yang terlibat berkedip serangkaian kata-kata warna target dalam warna aneh di layar komputer (ex. Huruf Kuning ejaan warna biru).

Di bagian bawah layar komputer, empat nama warna yang ditampilkan dalam warna yang salah. Tujuan dari tugas ini adalah untuk mencocokkan nama warna kata sasaran. Tugas lain yang digunakan adalah cermin tracing, yang dibutuhkan peserta untuk melacak bintang yang terlihat pada gambar cermin. Para peserta diminta untuk lebih fokus pada akurasi dari pada kecepatan di kedua tugas.

Dalam tiga tahun kemudian, kadar kolesterol semua peserta yang ikut penelitian telah naik, seperti yang diharapkan melalui perjalanan waktu. Namun, individu dengan respon stres awal yang lebih besar memiliki kenaikan substansial lebih besar kolesterol dibandingkan dengan respon stres kecil. Orang-orang yang mempunyai responden stres besar, mereka tiga kali lebih mungkin untuk memiliki tingkat (low-density lipoprotein) kolesterol 'buruk' di atas ambang batas klinis dari orang-orang yang mempunyai  responden stres kecil. Perbedaan ini adalah independen dari tingkat dasar terhadap kadar kolesterol, jenis kelamin, usia, penggantian hormon, indeks massa tubuh, merokok atau konsumsi alkohol.

Hal ini memberi kita kesempatan untuk tahu kolesterol siapa yang akan naik dalam menanggapi stres dan memberi kita peringatan bagi mereka yang mungkin lebih berisiko untuk penyakit jantung koroner. Sehingga bisa lebih berpola hidup sehat dari sekarang. (smarthealth.us)

1 comments:

  1. emang bener yak..stress yg berlebihan tak hanya meningkatkan kolesterol tapi otomatis juga akan menumpuk penyakit suatu hari nanti.. :(
    harus sering2 refreshing nih...

    ReplyDelete